Jan 30, 2006

Lanjutan.. tapi bhasanya beda ma tulisan yang pertama

2 hari lalu saya menjadi reader ujian untuk seotang tuna netra di sebuah
Fakultas Pendidikan di suatu Universitas keguruan. Menjadi reader berarti saya
membacakan soal ujian ke teman saya tersebut karena dia tidak bisa melihat. Ada
4 tuna netra di kelas itu. Dalam sekelas kira2x ada 50 orang (yang normal
penglihatannya).

Yang menyedihkan saat itu adalah bahwa saya memperhatikan bahwa sekitat 50%
mahasiswanya mencontek.. Sikap yang sangay menyedihkan, dan tidak seharusnya
dilakukan oleh seorang yang sudah mehasiswa ( apalagi oleh seorang calon guru
yang kelak fungsinya akan mendidik)
.

Menyontek sudah menjadi hal yang biasa dilakukan di segala tingkat pendidikan,
di banyak sekali lembaga pendidikan di Indonesia. Tapi sampai kapan hal tersebut
mau menjadi suatu yang biasa?

Fenomena menyontek bisa saja terjadi karena seotang mahasiswa atau seorang murid
merasa pelajaran tersebut kurang mendidik, atau mungkin ujiannya terlalu
bersifat hafalan sehingga dianggap tidak terlalu berguna.. Kalo itu yang
terjadi, ada beberapa sikap lain yang bisa diambil kalo merasa soal yang
diberikan tidak mendidik misalnya :
Kalau berani:
- bilang sama dosenya, "Pak / Bu.. menurut saya soal evalasi semacam ini
tidak mendidik"
Kalau ga seberani itu:
-ya... terpaksa ngikutin aturan yang berlaku... Ga nyontek, dan rela dengan
nilai berapapun yang akan diperoleh

Well, ga adil juga sih kalo yang disalahin cuma mahasiswa calon guru, karena
seperti yang telah dikatakan, fenomena ini terjadi di mana-mana, di berbagai
universitas, SMU, SMP, dan SD..

Cuma jadi menyedihkan... karena calon2x guru ini akan mengajar dan akan
mempengaruhi banyak lagi anak-anak di Indonesia.

Dibuat pad 11 Januari 2005

Jan 9, 2006

:(

Kejadian hari inimengingatkanku pada seorang ### yang sempat menjadi dosen di suatu universitas. ### saat itu memergoki beberapa mahasiswanya berbuat tidak jujur.
Truss gethu deh.. ###
Tindakannya keras juga..
Katanya.. "Daripada seperti itu, mendingan kmu beli ijazah aja.. daripada ngabisin waktu bertahun-tahun kuliah di sini"
Rektornya meminta ### untuk tidak memberikan sangsi apapun kepada mahasiswanya dan malah meminta membiarkan mahasiswa-mahasiswa tersebut melakukan ketidakjujuran tersebut..

Sampai detik ini hal ini masih menjadi hal yang sangat umum terjadi di berbagai lembaga pendidikan di Indonesia
Dan sebenarnya juga di berbagai negara lain..
Tapi.. kali ini kita ngomongin Indonesia aja..
Aduh sampai kapan yah hal-hal kayak gini bakal jadi hal yang biasa?
Rasanya kejadian hari ini ngegemesin banget sekaligus menyedihkan
Pertama karen yang melakukan ketidak jujuran adalah mahasiswa
Kedua karena hari ini hal itu terjadi pada mahasiswa-mahasiswa yang katanya akan menjadi calon-calon pendidik di Indonesia..

kan diteruskan kemudian..

Jan 4, 2006

hihihi ga jlas...

Rasaya kemaren kepala lagi penuh aj..
Banyak ide di kepala..
Di satu sisi bikin aku ngerasa idup brat.. ( Selalu menyenangkan kalo kita punya rencana dan kita tahu ada kemungkinan untuk ngejalaninnya) tapi di sisi lain... memperlama waktu untuk tidur...
hehehe padahal kepala pengen brat istirahat...

Tiba2x keinget temen lama...
Lucu banget deh nih orang..
Saking deketnya... Ampe berantem terus tyap hari..
pagi siang baek.. sore berantem malem baekan lagi pagi hahahihi lage..
Tapi tiba-tiba keinget brat..
Inget tragedi-tragedi ga penting yang bikin brantem
bunga... sepatu.. bensin.. ato cuma debat soal makanan mana yang lebih enak..
atau soal orang yang baru dikenal.. (hihihi)
Tapi kulupa imelnya yah?
hm..
Hehehehe akhirnya ketemu juga...

Tadi ketemu si Bapak yang ketawanya kayak sinterklas...
Makes me smile..
Lucu sekale....

:)